10 Bahan Kimia Berbahaya pada Makanan yang Harus Diwaspadai


Foto: news.softpedia.com

Foto: news.softpedia.com

Makanan yang kita makan seharusnya dapat memberi kebutuhan nutrisi pada tubuh kita. Apa jadinya jika makanan yang kita makan justru akan mendatangkan bahaya pada tubuh. Makanan yang berbahaya ini mengandung zat-zat atau bahan yang tidak diperlukan oleh tubuh. Karena terkandung di dalam makanan dan kita mengkonsumsinya, maka akan berdampak yang tidak baik bagi kesehatan tubuh kita.

Dampak yang timbul akibat dari bahan berbahaya yang terkandung dalam makanan jika dikonsumsi mungkin tidak seketika setelah kita makan. Dampak buruk bagi kesehatan ini akan terasa setelah bertahun-tahun mengendap di dalam tubuh. Apalagi jika makanan tersebut sering kita konsumsi dalam jangka waktu yang panjang.

Berbagai organ vital kita akan terkena dampak buruk dari makanan yang mengandung bahan kimia berbahaya ini. Yang sering terkena dampaknya adalah organ hati dan ginjal. Selain itu, jantung juga tak kalah buruknya jika terkena dampak bahan kimia berbahaya ini. Penyakit kanker juga berperan besar dalam daftar penyakit yang juga sering disebabkan oleh makanan yang mengandung bahan kimia berbahaya. Oleh karena itu kita harus selalu selektik dan waspada setiap makanan yang kita makan. Teliti sebelum kita membeli bahan atau makanan siap saji. Lebih baik kita mencegah dari pada harus mengobati, karena pengobatan biasanya memakan biaya yang tidak sedikit.

Berikut ini 10 bahan kimia berbahaya yang harus kita waspadai pada makanan yang mungkin pernah kita konsumsi, seperti dilansir Livestrong (07/01/2014).

10. Nitrat

Digunakan untuk warna dan rasa dalam daging dan ikan. Nitrat dapat ditemukan dalam daging olahan seperti bacon, daging deli dan hot dog . Dalam sebuah penelitian Harvard 2010, 1,8 ons porsi harian dari daging olahan dikaitkan dengan risiko 42 persen lebih tinggi terkena penyakit jantung dan risiko 19 persen lebih tinggi dari diabetes tipe 2. Nitrat yang berpotensi harus disalahkan atas hasil yang menunjukkan mengkonsumsi daging olahan meningkatkan risiko penyakit jantung sebesar 42 % dan diabetes sebesar 19 % . Para peneliti mencatat dalam studi hewan bahwa nitrat dapat mempromosikan aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah) dan toleransi glukosa berkurang pada hewan. Menurut American Cancer Society, nitrat adalah agen penyebab kanker diketahui pada hewan. Efeknya pada manusia tidak diketahui. Anda dapat mengurangi risiko masalah kesehatan yang berhubungan dengan nitrat dengan memilih untuk makanan yang belum diproses, daging organik bila memungkinkan. Para peneliti Harvard mengatakan satu porsi per minggu daging olahan dikaitkan dengan risiko yang relatif kecil.

9. Merkuri (air raksa)

Ketakutan tentang merkuri telah menyebabkan reaksi terhadap makan ikan, yang sangat disayangkan karena ikan mengandung asam lemak Omega-3 yang sehat. Pemerintah AS mendorong kelompok berisiko (termasuk wanita hamil, ibu menyusui dan anak-anak) untuk menghindari ikan yang tinggi merkuri seperti hiu, ikan todak, tilefish dan king mackerel. Keracunan merkuri dapat menyebabkan gangguan pada sensasi, kurangnya koordinasi gerakan, gangguan penglihatan, berbicara, mendengar, berjalan, kelemahan otot dan gangguan perkembangan saraf pada anak-anak. The Environmental Protection Agency menyarankan: “Tingkat paparan merkuri berasal dari jumlah dan jenis ikan yang dimakan. Faktor kunci untuk kesehatan individu berkaitan dengan jumlah dan jenis ikan individu mengkonsumsinya.”

8. BPA

Bisphenol A (BPA) ditemukan pada lapisan kaleng makanan dan kemasan plastik. Juga ditemukan di udara dan air. Orang-orang yang terkena bahan kimia berbahaya ini terutama melalui diet. BPA menempel pada makanan dan cairan, terutama ketika sebuah wadah yang berisi BPA dipanaskan. BPA pengganggu endokrin dan mungkin memainkan peran dalam kanker hormonal seperti kanker payudara dan kanker prostat, menurut Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan. BPA juga telah dikaitkan dengan jumlah sperma rendah, masalah perilaku, obesitas, diabetes tipe 2 dan masalah sistem kekebalan tubuh. Austin, Texas, toksikologi Dr Patricia Rosen mengatakan bahwa BPA kemungkinan menimbulkan sedikit ancaman dalam jumlah kecil. Namun, makan dalam jumlah berlebihan makanan kaleng atau sedang terkena sejumlah besar BPA bisa menempatkan satu berisiko. Sebagai tindakan pencegahan, Rosen merekomendasikan membatasi asupan makanan kaleng dan tidak memanaskan makanan atau minuman dalam wadah plastik.

7. Arsenic

Arsenik ditemukan secara alami dalam tanah. Ketika arsen anorganik masuk ke air minum atau mencemari tanah pertanian, itu bisa berbahaya dalam air yang kita minum dan beberapa makanan seperti beras. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia WHO, paparan jangka panjang dapat menyebabkan kanker dan lesi kulit. Efek-efek perkembangan, penyakit jantung, dan diabetes neurotoksisitas juga potensi menimbulkan masalah. American Academy of Nutrition Diet dan juru bicara Heather Mangieri, MS, RD, mengatakan arsenik tidak menimbulkan masalah, tapi dia memperingatkan: “Populasi yang perlu diperhatikan adalah mereka yang mengkonsumsi beras dalam jumlah tinggi. ” Ini termasuk bayi yang diberi makan sereal beras serta vegan dan vegetarian dan orang-orang dengan penyakit celiac yang membatasi biji-bijian. Tips untuk menurunkan paparan arsenik bagi mereka yang makan nasi termasuk membilas beras secara menyeluruh sebelum memasak dan mempersiapkan dalam rasio enam cangkir air untuk satu cangkir beras.

6. Pewarna buatan

Sebuah studi yang diterbitkan pada bulan November 2007 di The Lancet oleh para peneliti di Southampton University menemukan “efek merugikan secara signifikan” pada perhatian ketika anak berumur 3, 8, dan 9 tahun diberi minuman yang mengandung pewarna makanan buatan. Studi menyimpulkan bahwa pewarna makanan aditif meningkatkan hiperaktivitas pada anak-anak. Hasil penelitian meyakinkan berbasis EU Food Standards Agency untuk menyerukan larangan beberapa warna buatan (termasuk Blue Dye no. 1 dan Yellow Dye No 5). Sebuah analisis yang diterbitkan dalam Journal American Academy Anak dan Psikologi Remaja pada bulan Januari 2012 juga menemukan hubungan antara pewarna buatan dapat diandalkan dan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD). Para peneliti memperkirakan bahwa 8 persen anak-anak dengan ADHD memiliki beberapa gejala yang terkait dengan pewarna makanan, dan mereka merekomendasikan penelitian lebih lanjut. Orang tua dapat melindungi anak-anak dengan membatasi asupan anak-anak mereka pada makanan dengan pewarna makanan.

5. Pemanis buatan

Pemanis buatan seperti aspartam, sucralose, sakarin dan acesulfame potassium mungkin berdampak pada beberapa efek samping yang tidak diinginkan. Meskipun logis untuk percaya bahwa soda rendah kalori atau nol pada makanan akan memotong kalori dari diet Anda. Studi menunjukkan bahwa pemanis buatan bisa menyebabkan penambahan berat badan. Sebuah artikel yang diterbitkan dalam Journal Yale Biologi dan Kedokteran pada tahun 2010 menyimpulkan bahwa pemanis buatan gagal untuk mengaktifkan jalur hadiah makanan, yang menghasilkan penurunan kenyang setelah mengkonsumsi, akibatnya menyebabkan nafsu makan meningkat. Dan karena pemanis buatan begitu manis ratusan kali lebih manis dari gula mereka dapat menyebabkan ketagihan gula dan ketergantungan. Akibatnya, minuman diet mungkin berkontribusi terhadap obesitas dan banyaknya masalah kesehatan, termasuk diabetes.

4. BHA (Butylated Hydroxyanisole)
Digunakan dalam makanan sebagai pengawet dan stabilizer, butylated hidroksianisol (BHA), dalam kategori tingkat “bahaya tinggi” oleh Environmental Working Group (EWG), yang mengutip sebagai berpose bahaya secara keseluruhan tinggi karena dapat menimbulkan risiko kanker bagi manusia. Pada tahun 2011 Laporan pada Karsinogen, pemerintah federal National Toxicology Program menegaskan bahwa BHA adalah “cukup diantisipasi menjadi karsinogen manusia” berdasarkan bukti dari studi hewan. Selain itu, EWG mengatakan ada “bukti kuat” bahwa BHA adalah interrupter endokrin, yang berarti negatif mempengaruhi sistem endokrin dan memiliki efek merugikan pada perkembangan dan fungsi reproduksi, kekebalan tubuh dan neurologis. Menurut University of California Berkeley Wellness, efek yang tepat dari BHA masih terlalu jelas untuk menjamin makanan benar-benar terhindar dari BHA tapi merekomendasikan membatasi makanan yang mungkin menggunakan pengawet banyak chip, sosis dan sereal berisi butylated hydroxyanisole dalam daftar bahan mereka dan makan lebih utuh makanan yang tidak diolah.

3. Pewarna karamel
Digunakan paling sering pada cola, pewarna karamel dibuat dengan pemanasan gula atau senyawa gula seperti sirup jagung tinggi dextrose dan senyawa amonium, asam atau alkali. Ketika itu dibuat dengan amonia, dapat berpotensi menyebabkan kanker zat: 2-methylimidazole dan 4-methylimidazole. Berdasarkan temuan dari studi National Toxicology Program, negara bagian California menambahkan 4-methylimidazole ke dalam daftar zat penyebab kanker diketahui pada tahun 2011 di bawah Proposition 65. Menurut Organisasi Kesehatan Pan Amerika, penelitian terbaru telah menemukan bahwa tingkat asupan yang aman mungkin lebih rendah dari yang diperkirakan, dan organisasi telah menyerukan para pembuat kebijakan untuk mendorong produsen untuk menggunakan alternatif yang lebih aman. Untuk mengurangi risiko Anda, lihat daftar bahan dalam makanan yang Anda makan sehingga Anda dapat menghindari pewarna karamel. Anda akan terkejut untuk mengetahui bahwa warna karamel dapat ditemukan sebagai bahan dalam lebih dari sekedar cola dan produk karamel termasuk beberapa daging dan makanan cepat saji seperti yang ditemukan di Taco Bell Taco pada daging sapi.

2. Dioxin

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dioksin merupakan senyawa kimia terkait yang berpotensi menjadi sangat beracun. Karena sekitar 90 persen dari paparan dioksin terjadi melalui makanan (daging, susu dan ikan), kebanyakan orang memiliki “latar belakang paparan” kepada mereka. WHO memperingatkan bahwa dioksin adalah “berpotensi” beracun dan dapat menyebabkan masalah reproduksi dan perkembangan, masalah hormonal, efek sistem kekebalan tubuh dan kanker. “Dalam rangka untuk hidup di dunia ini, Anda akan memiliki beberapa eksposur,” kata Dr Patricia Rosen dari Austin Toksikologi. WHO melaporkan bahwa banyak negara memiliki sistem di tempat untuk memantau tingkat dioxin dalam makanan. Rosen menyarankan membatasi risiko dengan mengurangi asupan produk hewani seperti daging dan susu.

1. Organofosfat

Organofosfat adalah salah satu pestisida yang paling umum digunakan dalam praktik pertanian saat ini dan mereka berbahaya bagi anak-anak. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Pediatrics pada tahun 2010 meneliti kemungkinan adanya hubungan antara konsentrasi urin metabolit dialkil fosfat dari organofosfat dan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) pada anak-anak 8 sampai 15 tahun. Para peneliti menemukan bahwa paparan organofosfat pada tingkat umum di antara anak-anak Amerika dapat berkontribusi untuk prevalensi ADHD di Amerika Serikat. ADHD didiagnosis pada 11 persen anak usia sekolah di AS menurut data dari 2013 CDC. Penelitian lain telah menemukan hubungan serupa. American Academy of Nutrition Diet dan juru bicara Heather Mangieri, MS, RD, mengatakan bahwa anak-anak harus tetap makan banyak buah dan sayuran. ” Kami tidak akan pernah menghilangkan paparan 100 persen, kita hanya perlu meminimalkan eksposur kami. ” Itu bisa dilakukan, katanya dengan memilih buah dan sayuran organik bila memungkinkan dan dengan membilasnya buah-buahan dan sayuran secara menyeluruh sebelum dimakan mereka.

———————————————————
Jika Anda ingin berlangganan informasi dari blog ini melalui facebook Anda, silahkan klik tautan halaman (page) facebook berikut ini cauchymurtopo.wordpress.com kemudian klik suka (like) atau ikuti (follow) melalui twitter @CauchyMurtopo

Iklan

4 responses

  1. memberi pencerahan yang baru pak
    good job…

  2. I am so happy to read this. This is the kind of info that needs to be given and not the random misinformation that is at the other blogs. Appreciate your sharing this greatest doc.

  3. I have been reading your content 10 Bahan Kimia Berbahaya pada Makanan yang Harus Diwaspadai | Cauchy Murtopo and they are pretty useful for me to know something new and intresting.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: