10 Negara Paling Lapar di Dunia


Kelaparan di Ethiopia, Foto: The Richest

Kelaparan di Ethiopia, Foto: The Richest

Kebutuhan hidup yang paling vital adalah makanan. Dari jaman pra sejarah sampai di era digital sekarang ini, makanan masih menepati kebutuhan primer. Namun, meskipun makanan menjadi kebutuhan dasar, masih ada negara yang sampai saat ini belum bisa mencukupi kebutuhan untuk perut ini.

Ironis sekali bagi negara-negara maju, dimana makanan bisa dibuang seenaknya. Di negara-negara yang mayoritas orang kaya tersebut makanan yang di belahan bumi lain sangat dibutuhkan ternyata bisa dibuang. Namun, bagi negara-negara miskin, mereka berjuang dengan sekuat tenaga untuk mendapatkan sekali makan saja susah. Tak jarang mereka sehari hanya makan sekali, bahkan kadang sehari tidak makan sama sekali. Jika sudah terjadi demikian, maka kesenjangan sosial pasti terjadi.

870 juta orang masih tidur dalam keadaan lapar setiap malam. Negara-negara berikut ini negara yang dianggap masih dalam keadaan kelaparan berdasarkan Global Hunger Index (GHI) atau indeks kelaparan global seperti dikutip The Richest (01/03/2014) yang dihitung oleh Concern, lembaga kemanusiaan terbesar di Irlandia. GHI menggabungkan tiga persentase rata-rata, yaitu persentase penduduk yang kekurangan gizi, persentase anak-anak dengan berat badan di bawah usia lima tahun, dan persentase anak-anak yang meninggal sebelum usia lima tahun. Daftar ini menghilangkan negara-negara tertentu yang datanya tidak tersedia atau tidak dapat diandalkan.

Meskipun angka-angka ini mencolok, laporan kepedulian mengungkapkan bahwa kemajuan sedang dibuat, yaitu pada 2013 di dunia GHI bahwa 34 persen lebih rendah dibanding tahun 1990. Namun, situasi tetap menyedihkan. Benua termiskin di dunia, Afrika, muncul sebagai yang paling parah menderita kelaparan, rumah bagi 9 dari 10 negara yang ditampilkan pada daftar. Stabilitas politik, perlindungan dari bencana alam, dan pengenalan model pertanian berkelanjutan muncul dari laporan sebagai bagian penting untuk menghapuskan kelaparan dan kekurangan gizi dari negara-negara tersebut.

Berikut ini 10 negara-negara yang masih menderita kelaparan.

10. Zambia
GHI = 24,1
Zambia masih mempunyai sedikit masalah dibandingkan dengan sebagian besar negara-negara Afrika lainnya dengan perbatasan dengan negara tetangga. Ini adalah produsen tembaga terbesar di Afrika dan menarik banyak wisatawan pada Victoria Falls. Meskipun demikian, sebagian besar penduduk negara tersebut masih kelaparan. Musim kekeringan selama musim pertanian sering membahayakan produksi pertanian Zambia dan kemampuan untuk swasembada. Selain itu, tingkat kematian negara ini salah satu yang tertinggi di dunia karena kemiskinan yang meluas dan prevalensi HIV/AIDS yang mempengaruhi 17% dari populasi.

9. Madagaskar
GHI = 25,2
Terisolasi di lepas pantai Afrika Tenggara , Madagaskar adalah pulau terbesar keempat di dunia dan memiliki keunikan berbagai hewan, flora, dan fauna yang tidak ada di tempat lain di bumi. Keanekaragaman hayati yang mengesankan ini tidak bisa dinikmati masyarakat Malagasi. Pulau ini rentan terhadap badai tropis yang sangat menghambat Madagaskar dalam swasembada . Banjir besar dan hujan deras menghancurkan semua pertanian dan perumahan mereka . Menurut Bank Dunia, 92 % dari Malagasi hidup di bawah US $ 2 per hari. Ada kompetisi yang tinggi untuk setiap lahan pertanian yang telah menempatkan tekanan pada hutan pulau yang merupakan kunci industri pariwisata dari negara tersebut. Pada tahun 2009, Andry Rajoelina kudeta, Madagaskar terisolasi dari masyarakat internasional dan bantuan luar negeri. Diharapkan bahwa sejak pelantikan presiden baru Harry Rajaonarimampianina pada bulan Januari tahun 2014 ini, krisis politik dan ekonomi yang ditimbulkan oleh kudeta akan berakhir dan presiden baru akan menetapkan negara itu kembali pada jalur yang benar.

8. Ethiopia
GHI = 25,7
Ethiopia terletak di ujung Afrika, di antara pengelompokan negara-negara Afrika Barat dipengaruhi oleh kelaparan dan kekurangan gizi. Ethiopia baru-baru ini merupakan bagian dari studi yang disebut ‘The Cost of Hunger in Africa’ yang menyimpulkan bahwa negara dirugikan sekitar 16,5 persen dari PDB setiap tahun karena efek jangka panjang dari kekurangan gizi anak. Ini mengungkapkan bagaimana terkait pembangunan sosial dan ekonomi terkait. Selama satu dekade terakhir, Ethiopia telah melaksanakan lebih banyak dan lebih langkah-langkah untuk memperbaiki situasi. Langkah-langkah ini mulai berbuah, yaitu program meningkatkan pertanian mulai memungkinkan keluarga Ethiopia untuk lebih menguatkan diri mereka sendiri. Kaya sumber daya alam seperti kopi, minyak, mineral dan air, manajemen pemerintahan yang efektif sumber daya belum bisa mengubah bangsa sekitarnya.

7. Republik Yaman
GHI = 26,5
Yaman terletak di ujung barat daya Semenanjung Arab, saat ini sedang mengalami krisis kemanusiaan yang parah. Hampir setengah dari penduduk negara itu yaitu 10 juta orang Yaman dalam keadaan kelaparan. PBB telah melakukan intervensi tetapi skala bencana kelaparan dan kekurangan gizi menyajikan sebuah tantangan besar untuk upaya kemanusiaan. Negara ini adalah salah satu negara paling paling korup di dunia. Selain itu, kondisi alam yang diprediksi Sana’a bisa menjadi ibu kota pertama di seluruh dunia yang kehabisan air minum.

6. Chad
GHI = 26,9
Merdeka sejak tahun 1960, Chad adalah negara yang terkurung daratan di Afrika Tengah. Negara tersebut saat ini berada dalam situasi yang mengerikan, menghadapi panen yang buruk dan kekurangan air dengan sedikit tanda-tanda perbaikan. Dengan pemerintah yang tidak stabil, kerusuhan sosial, infrastruktur yang buruk dan konflik dengan negara tetangga. Dengan semakin meningkatnya pengungsi dari negara tetangga, penduduk Chad terus meningkat tapi tidak ada cukup makanan untuk mereka. Peningkatan bencana alam dalam beberapa tahun terakhir telah membuat keadaan menjadi lebih buruk.

5. Sudan
GHI = 27
Negara Arab Afrika Utara Sudan adalah yang ketiga terbesar di Afrika dan peringkat sebagai negara kelima terlapar di dunia. Negara ini juga salah satu negara kurang berkembang di dunia dan menurut The Corruption Indeks Perseption salah satu yang paling korup. Kerusuhan etnis dan dua perang sipil telah menghambat pengembangan Sudan bersama hak asasi manusia miskin, misalnya kelangsungan perbudakan dan pembersihan etnis yang belum efisien. Sekitar seperlima dari penduduk Sudan hidup di bawah garis kemiskinan internasional (kurang dari US $ 1,25 per hari). Saat situasi memburuk, negara bagian Jonglei Sudan Selatan meminta bantuan mendesak dari badan-badan bantuan internasional sebagai kekurangan pangan telah memburuk sebagai akibat dari banjir bandang selama musim tanam terakhir, dan kekerasan yang parah yang telah menghancurkan negara itu selama melewati delapan minggu.

4. Timor-Leste
GHI = 29,6
Negara Australasia Timor-Leste masih membangun kembali dari perjuangan 24 tahun kemerdekaan dari Indonesia. Meskipun kaya akan sumber daya alam, Timor-Leste masih kurang maju dengan sebagian besar penduduk yang kelaparan. Memang, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia WHO, 58% dari anak-anak Timor-Leste menderita gizi buruk. Setiap tahun terjadi kelaparan ketika tanaman pangan dari tahun lalu telah habis dan tanaman berikutnya belum siap. Namun, perubahan akan datang sebuah Program Benih yang didanai oleh AusAID Kehidupan saat lepas landas, mendistribusikan peningkatan plasma nutfah tanaman pangan pokok bagi petani Timor-Leste seperti ubi jalar, beras, jagung, ubi kayu dan kacang tanah.

3. Comoros
GHI = 33,6
Comoros, terletak di lepas pantai timur Afrika, negara kepulauan berdaulat di Samudera Hindia. Penduduk Comoros menjadi korban kemiskinan sebagai akibat dari sejarah bangsa karena kekerasan politik. Sejak memperoleh kemerdekaan pada tahun 1975, negara ini telah mengalami beberapa kudeta, menghentikan perkembangannya. Sumber daya pulau ini terbatas, dan ekspor utama adalah vanili, parfum esensi, dan cengkeh sering di ujung tunduk karena ketidakseimbangan perdagangan dan fluktuasi harga. Bangsa ini bergantung kuat pada bantuan asing dan pengiriman uang dikirim oleh Cormorans tinggal dan bekerja di luar negeri.

2. Eritrea
GHI = 35
Terletak di ujung Afrika, Eritrea menempati posisi kedua dalam daftar negara yang masih dalam kelaparan. Kelaparan di Eritrea dapat dihubungkan terutama sejarah panjang konflik. Penduduk Eritrea menyetujui kemerdekaan dari Federasi Ethiopia pada tahun 1993, namun negara itu masuk ke dalam konflik dengan Yaman dan perselisihan lebih lanjut dengan Ethiopia. Sejak kemerdekaan, Isaias Afwerki presiden negara ini, memaksakan aturan otokratik dan represif yang mempromosikan Eritrea sebagai kekuatan militer. Saat negara ini damai tetapi menghadapi bertahun-tahun rekonstruksi ekonomi dan infrastruktur. Negara ini kaya akan sumber daya alam seperti emas, tembaga, dan granit. Ini diharapkan bahwa manajemen yang efektif dari sumber daya ini akan membantu untuk mengurangi tingkat kelaparan di Eritrea di tahun mendatang.

1. Burundi
GHI = 38,8
Dengan lebih dari 60% dari penduduk negara itu dianggap kekurangan gizi, Republik Burundi dianggap bangsa paling lapar di dunia. Negara Afrika Tengah telah masuk pada peringkat salah satu dari 5 negara termiskin di dunia, dan telah menderita oleh berbagai tantangan seperti HIV/AIDS, korupsi, peningkatan ketidakstabilan politik dan kerusuhan sipil etnik (terutama sejak 1990). Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, akses masyarakat miskin terhadap pendidikan berarti bahwa pemuda negara itu ditantang dalam tugas mewujudkan perkembangan yang signifikan di masa depan. Negara ini sangat rentan terhadap bencana alam yang memberikan kontribusi ketidakstabilan nutrisi lebih lanjut. PBB mulai intervensi pada tahun 1993, pertama melalui upaya menjaga perdamaian, dan kemudian melalui proyek-proyek rekonstruksi. Hari ini, 42% dari pendapatan nasional Burundi adalah dari bantuan luar negeri.

———————————————————
Jika Anda ingin berlangganan informasi dari blog ini melalui facebook Anda, silahkan klik tautan halaman (page) facebook berikut ini cauchymurtopo.wordpress.com kemudian klik suka (like) atau ikuti (follow) melalui twitter @CauchyMurtopo

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: