Awas! Polusi Udara Sebabkan Kerusakan Pembuluh Darah


Foto: oknation.net

Foto: oknation.net

Hidup di jaman modern seperti ini mencari udara yang segar di kota sudah susah. Polusi udara tak hanya terjadi di kota saja, bahkan sudah merambah ke pesedaan. Pabrik dan kendaraan bermotor adalah penyumbang polusi udara yang sangat mengkhawatirkan.

Akibat dari polusi udara tidak hanya pada terganggunya pernapasan, namun juga berdampak pada kesehatan yang serius di kemudian hari. Penyakit paru-paru adalah salah satu dampak dari menghirup udara kotor.

Dikutip dari BoldSky, peningkatan paparan polusi udara dapat menyebabkan kerusakan dan peradangan pembuluh darah di kalangan orang dewasa muda dan sehat dan dengan demikian meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan kematian penyakit terkait lainnya, kata para peneliti.

Studi ini mengungkapkan bagaimana polusi udara benar-benar mempengaruhi pembuluh darah meningkatkan risiko penyakit yang sebelumnya tidak diketahui.

Para peneliti menemukan bahwa paparan berkala untuk partikulat dikaitkan dengan beberapa perubahan abnormal dalam darah yang merupakan penanda untuk penyakit kardiovaskular.

Polusi udara naik, mereka menemukan mikro-partikel yang menunjukkan cedera dan kematian sel meningkat secara signifikan jumlahnya, tingkat protein yang menghambat pertumbuhan pembuluh darah meningkat, dan protein yang menunjukkan peradangan pembuluh darah juga menunjukkan peningkatan yang signifikan.

“Meskipun kita telah mengenal bahwa polusi udara dapat memicu serangan jantung atau stroke pada rentan individu yang berisiko tinggi, temuan itu juga dapat mempengaruhi bahkan individu yang tampaknya sehat menunjukkan tingkat peningkatan polusi udara menjadi perhatian kita semua, bukan hanya orang sakit atau orang tua, “kata Aruni Bhatnagar, Profesor dari University of Louisville di Kentucky, AS.

“Temuan ini menunjukkan bahwa hidup di lingkungan yang tercemar bisa mempromosikan pengembangan tekanan darah tinggi, penyakit jantung, dan stroke lebih pervasively dan pada tahap awal dari yang diperkirakan sebelumnya,” tambah Bhatnagar.

Penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan efek kardiovaskular dari polusi udara pada semua pasien, bukan hanya mereka yang sakit atau lanjut usia, para peneliti menyarankan.

Untuk penelitian ini, peneliti menganalisis komponen polusi udara yang dikenal sebagai partikel halus (PM2.5), potongan-potongan kecil dari polusi padat atau cair yang dipancarkan dari kendaraan bermotor, pabrik-pabrik, pembangkit listrik, kebakaran, dan asap rokok.

Hasil penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal Circulation Research.

One response

  1. kalau di jakarta hampir semua tempat banyak polusi udara..kalau ak biasanya memakai masker sih kalau keluar..nice info

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: