Studi Baru: Makan Sayuran Hijau Dapat Mencegah Kebutaan


Foto: teruskan.com

Foto: teruskan.com

Manusia adalah makhluk yang dapat makan daging dan tumbuhan atau disebut dengan omnivora. Jadi jika hanya makan daging saja maka tidaklah seimbang. Tiap hari tubuh harus diimbangi dengan makan sayuran.

Sayuran sangat penting bagi tubuh kita. Sayuran adalah sumber mineral penting seperti zat besi dan kalsium yang sangat diperlukan oleh tubuh. Sayuran adalah sumber dari berbagai vitamin yang diperlukan oleh tubuh. Sayuran juga sebagai sumber serat yang diperlukan untuk memperlancar pencernakan.

Sayangnya, saat ini banyak orang yang tidak suka makan sayur. Mereka sering makan makanan siap saji yang miskin nutrisi. Ini terjadi pada anak-anak dan remaja. Tak sedikit di antara mereka ini yang obesitas. Akibatnya tubuh mereka rentan terhadap berbagai penyakit.

Tak sedikit pula anak-anak sudah memakai kaca mata. Mereka yang memakai kaca mata ini karena kesalahan saat membaca yang tidak di tempat yang terang atau karena terlalu seringnya bermain game. Selain itu karena asupan gizi untuk mata tidak terpenuhi. Salah satunya dari sayuran. Selain dari wortel, ternyata aneka sayuran hijau sangat berperan penting pada penglihatan.

Dikutip dari DNA, sebuah studi baru mengklaim bahwa diet tinggi sayuran berdaun hijau dapat menurunkan risiko jenis yang paling umum dari glaukoma yang menyebabkan kehilangan penglihatan.

Dalam studi tersebut, asupan yang lebih besar dari nitrat makanan dan sayuran berdaun hijau dikaitkan dengan risiko 20 sampai 30% lebih rendah dari primary open-angle glaucoma (POAG) atau primer glaukoma sudut terbuka, kata para peneliti. Tekanan intraokular tinggi dan autoregulasi gangguan aliran darah saraf optik yang terlibat dalam POAG kerusakan saraf optik dari beberapa kemungkinan penyebab yang kronis dan berlangsung dari waktu ke waktu.

Ini bermanifestasi sebagai hilangnya bertahap dari bidang visual, dimulai dengan hilangnya penglihatan tepi, tapi akhirnya seluruh penglihatan mungkin hilang jika tidak diobati. Para peneliti dari Brigham & Women Hospital dan Harvard Medical School di Boston mengevaluasi hubungan antara asupan nitrat makanan, terutama berasal dari sayuran berdaun hijau, dan POAG.

Para peneliti meindaklanjuti peserta dua tahun sekali di prospektif kohort dari Nurses ‘Health Study (63.893 perempuan; 1984-2012) dan Health Professionals Follow-up Study (41.094 laki-laki; 1986-2012). Peserta yang memenuhi syarat adalah 40 tahun atau lebih, bebas dari POAG, dan melaporkan pemeriksaan mata. Informasi tentang diet telah diupdate dengan kuesioner.

Para peneliti menemukan bahwa asupan yang lebih besar dari nitrat makanan dan sayuran berdaun hijau dikaitkan dengan 20 persen sampai 30 persen risiko lebih rendah POAG. Asosiasi itu sangat kuat (risiko 40 persen-50 persen lebih rendah) untuk POAG dengan awal paracentral kerugian bidang visual (subtipe dari POAG terkait dengan disfungsi dalam aliran darah autoregulasi). “Hasil ini, jika dikonfirmasi dalam studi observasional dan intervensi, bisa memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang penting,” kata para peneliti.

Penemuan ini dipublikasikan di JAMA Ophthalmology.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: