10 Negara dengan IQ Rata-rata Rendah


Republik Demokratik Kongo, Foto: The Richest

Republik Demokratik Kongo, Foto: The Richest

Intelligence Quotient (IQ) merupakan tingkat kecerdasan. Jika seseorang mempunyai IQ tinggi, maka ia dikatakan pintar, dan rendah maka ia dikatakan tidak pintar.

Berdasarkan sumber dari The Richest (18/05/2014), pada tahun 2002 sepasang profesor Richard Lynn dan Tatu Vanhanen menerbitkan sebuah buku kontroversial berjudul IQ and Wealth of Nations. Buku itu dianggap kontroversial, karena mencoba untuk menentukan peringkat negara-negara dengan IQ rata-rata. Beberapa metode yang dianggap samar setelah Lynn dan Vanhanen tidak berhasil untuk melakukan tes kecerdasan secara keseluruhan populasi. Beberapa tokoh didasarkan pada skor yang dicapai oleh negara-negara tetangga, sebagian diperkirakan dan beberapa menggunakan data yang sudah ada yang dapat dengan mudah dianggap tidak cukup. Penelitian ini dibuat untuk menarik membaca dan pengamatan mendalam tentang hubungan antara ekonomi suatu negara dan tingkat IQ.

Tidak puas dengan menempatkan reputasi akademis mereka di telepon sekali, dua pemuka agama memiliki retak lain pada daftar negara-negara di dunia dengan rata-rata IQ kemudian. Pada tahun 2006, buku IQ And Global Inequality tersedia. Di luar fakta bahwa banyak dari rekan-rekan mereka sudah mengejek data asli dan kesimpulan yang dibuat, buku ini memiliki kontroversi tambahan yang disebabkan oleh penerbit. Buku ini dicetak oleh Washington Summit Publishers, yang dikenal sebagai kelompok kebencian aktif yang berbasis di Montana, menyertai nasionalisme putih. Lynn, yang merupakan seorang ilmuwan Inggris, telah dituduh rasisme, sementara Vanhanen dari Finlandia sebenarnya sudah diselidiki oleh pihak berwenang di Finlandia setelah dituduh kebencian rasial.

Mengingat topik kontroversial buku, penerbit fanatik dan tuduhan yang mengelilingi penulis sendiri, yang terbaik adalah untuk melihat daftar ini sebagai sebuah snapshot dari asumsi mereka daripada sebuah aksioma ilmiah. Sembilan dari 10 negara yang tercantum adalah di Afrika, di mana di banyak negara pendidikan sering terganggu oleh kelaparan, kerusuhan sipil dan perang.

Terlepas dari nada berpotensi jahat dari pekerjaan profesor, ada titik yang jelas harus dibuat ketika mengambil daftar ini. Kurangnya uang, dan pendanaan kemudian buruknya sistem pendidikan suatu negara, adalah alasan yang nyata bahwa negara-negara berikut masuk pada daftar negara dengan IQ rata-rata rendah.

10. Republik Kongo: rata-rata IQ 65
Negara di Afrika Tengah ini memiliki program wajib belajar bagi anak-anak, dan ada universitas bagi mereka yang ingin maju ke pendidikan yang lebih tinggi. Tapi GDP lebih rendah dari $ 14 miliar berarti tidak ada banyak uang yang tersedia untuk sistem pendidikan, dengan siswa kadang-kadang harus duduk di lantai karena kurangnya kursi. Negara itu sendiri secara politis tidak stabil, dan kerusuhan sipil di masa depan atau perang secara alami akan memiliki efek yang merugikan lebih lanjut tentang jangka panjang pendidikan.

9. Kamerun: rata-rata IQ 64
Negara lain Afrika Tengah, Kamerun pernah menjadi koloni Jerman, sebelum dibagi di bawah kendali Inggris dan Perancis setelah Perang Dunia Pertama. Masalah bahasa dan guru yang gagal untuk bekerja dua masalah utama sistem pendidikan Kamerun yang harus dihadapi. Angka melek huruf di daerah utara lebih terisolasi dari negeri turun drastis, untuk tingkat di bawah 40%. Sekolah tidak memiliki fasilitas sederhana, seperti air mengalir dan furnitur.

8. Republik Afrika Tengah: rata-rata IQ 64
Terletak di jantung benua Afrika, negara ini digunakan untuk menjadi bagian dari French Equatorial Africa. Korupsi dan malaise politik terjadi negara ini, yang relatif kaya akan sumber daya, menderita dari PDB sangat rendah (hanya $ 446 per orang) dan memiliki salah satu yang terburuk skor Indeks Pembangunan Manusia di dunia, yang berada di tempat 180. Tingkat melek huruf yang rendah, dipengaruhi oleh tingginya insiden AIDS dan HIV, dan kegiatan oleh milisi Séléka mencegah siswa pergi ke sekolah.

7. Republik Demokratik Kongo: rata-rata IQ 64
Republik Demokratik Kongo (DROC) adalah salah satu dari tujuh negara dalam daftar ini telah diberi skor 64. Sejarah negara besar ini di Afrika Tengah telah stabil. Sebelumnya dikenal sebagai Zaire, DROC memiliki lebih dari 77 juta jiwa. Negara 11 terbesar di dunia hanya menghasilkan PDB $ 30,8 miliar dan sering diguncang oleh kekerasan. Baru-baru ini perang Kongo Kedua menyebabkan jutaan kematian dan merusak infrastruktur negara. Ini adalah fakta tragis bahwa banyak calon sekolah negeri ini akhirnya memegang pistol, bukan pensil.

6. Etiopia: rata-rata IQ 64
Ethiopia adalah negara yang mengejutkan dunia barat pada tahun 1980 ketika kerusakan akibat kelaparan menjadi jelas, diperburuk oleh perang bertahun-tahun dan lokasinya di ujung Afrika. Sekitar satu juta orang mati kelaparan, dan meskipun acara amal seperti Live Aid mencoba menawarkan bantuan, terlalu sering uang yang dikirim untuk makanan yang ditemukan itu sendiri digunakan untuk senjata. Meskipun sistem pendidikan di Ethiopia telah mengalami beberapa perbaikan, masih sering menjadi korban korupsi.

5. Gabon: rata-rata IQ 64
Gabon adalah sebuah negara kecil di pesisir barat tengah Afrika. Negara ini memiliki GDP yang relatif tinggi, dengan $ 13.032 per orang, dan peringkat media Indeks Pembangunan Manusia (HDI) di tempat ke-106. Hampir 10% dari anggaran yang disisihkan untuk pendidikan, dan ada pendidikan wajib bagi anak-anak usia 6-16. Namun, ruang kelas penuh sesak dan rendahnya kualitas pelatihan yang ditawarkan bagi para guru telah memberikan kontribusi ke posisi Gabon pada daftar ini. Tapi, posisi negara di sini tampaknya menjadi sesuatu yang anomali, mengingat angka GDP dan HDI. Gabon bisa menjadi korban dari metodologi dikritik dan cacat dimanfaatkan oleh Lynn dan Vanhanen.

4. Mozambik: rata-rata IQ 64
Mozambik adalah sebuah negara besar di sudut tenggara benua Afrika. Pertumbuhan PDB di negara ini telah dilihat kenaikan spektakuler dalam beberapa tahun terakhir, namun negara masih menderita dalam aspek seperti harapan hidup dan kualitas hidup, karena korupsi endemik dan efek berkelanjutan merusak Perang Sipil Mozambik, yang berlangsung selama 15 tahun (1977-1992) dan biaya sekitar satu juta jiwa. Tidak ada cukup sekolah dan tempat-tempat di universitas-universitas yang sedikit dan jauh.

3. Sierra Leone: rata-rata IQ 64
Ini adalah satu lagi negara Afrika yang telah hancur oleh perang sipil, sebagian besar karena mineral berharga yang ditemukan di tanah (dalam hal ini, berlian). Negara ini kecil di pantai barat telah menjadi identik dengan perdagangan berlian, di mana berlian yang dijual untuk membantu membayar untuk operasi militer sering melawan pemerintah yang ditetapkan. Banyak sekolah hancur selama perang sipil, dan meskipun banyak yang telah dibangun kembali, ini telah membawa dampak negatif terhadap pendidikan di negara ini, yang hanya memiliki tiga universitas untuk melayani lebih dari 6 juta orang.

2. Saint Lucia: rata-rata IQ 62
Satu-satunya negara bukan Afrika dalam daftar ini adalah pulau Karibia Saint Lucia. Negara ini kecil hanya 238 mil persegi memiliki populasi 173.765 orang dan PDB sebesar $ 1.2 milyar (nominal). Pendidikan gratis dan wajib, dan negara menikmati tempat ke-88 Indeks Pembangunan Manusia tinggi. Tampaknya bahwa kemiskinan dan ketidaksetaraan kekayaan merupakan faktor utama untuk Saint Lucia diberi tingkat IQ rendah.

1. Equatorial Guinea: rata-rata IQ 59
Mengingat pernyataan dalam pengantar daftar ini, tentang tingkat Equatorial Guinea yang diperoleh melalui apa yang tampaknya metode menggelikan, tampaknya tidak adil bahwa kecil kepala negara Afrika tengah daftar ini. Tapi ada beberapa realitas yang keras tentang Equatorial Guinea, seperti masalah dengan perdagangan manusia dan fakta menyedihkan bahwa seperlima dari anak-anak meninggal sebelum mereka berusia 5 tahun. Negara ini telah dikutuk karena catatan hak asasi manusianya dan kurang dari satu persen dari anggaran negara dihabiskan untuk pendidikan. Korupsi dan distribusi kekayaan yang timpang (diciptakan oleh ekspor minyak) juga memberikan kontribusi faktor untuk uang tidak akan di mana perlu dihabiskan.

Iklan

One response

  1. […] COPYRIGHT:10 negara dengan IQ terendah […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: