10 Kota Termiskin di Dunia


Kemiskinan identik dengan hal-hal yang tidak menyenangkan. Masalah pengangguran adalah masalah utama dari kemiskinan. Tidak adanya pekerjaan membuat kondisi ekonomi keluarga menjadi berantakan. Masalah yang lain adalah kepadatan penduduk yang membuat ruang terbuka tidak terpenuhi. Ini bisa berakibat pada rendahnya tingkat kesehatan penduduk. Faktor yang lain adalah konflik antar suku atau kelompok tertentu juga berakibat pada ketidakberdayaan penduduk. Akibat dari semua itu biasanya menimbulkan kerawanan keamanan dan tingginya kriminalitas.

Selain karena sumber daya alam yang kurang, kemiskinan juga disebabkan karena pendidikan yang rendah. Pendidikan yang rendah membuat penduduk tidak bisa bersaing dengan kota-kota yang lain. Seperti pada 10 kota berikut ini yang miskin. Mereka didominasi oleh kota-kota yang berada di benua Afrika.

Berikut ini 10 kota termiskin, seperti dilansir The Richest (10/03/2014). Foto-foto oleh The Richest.

10. Addis Ababa, Ethiopia
kota miskin10Addis Ababa adalah ibu kota Ethiopia, dengan jumlah penduduk 3,38 juta orang dan berkembang. Sebagai besar penduduk Ethiopia sangat miskin dengan GDP hanya $ 41,6 juta pada tahun 2012. Dengan populasi nasional 91 juta, sebagian besar penduduk terdiri dari penduduk pedesaan dan pertanian masih merupakan industri utama di negara tersebut. Secara politis, Ethiopia relatif stabil, tetapi dikelilingi oleh sejumlah negara yang lebih stabil, yaitu Sudan dan Sudan Selatan terletak di utara dan barat, sementara Somalia terletak di sebelah timur selatan.

Sebagai sebuah kota, Addis Ababa telah tidak diformalkan sistem transportasi dan transportasi melalui kota sering kacau. PBB telah mengidentifikasi kekurangan air di Addis Ababa dan beberapa kota sub-Sahara lainnya sebagai salah satu faktor utama mencegah perkembangan mereka.

9. Dakar, Senegal
kota miskin9Dakar adalah ibu kota pesisir negara Afrika Barat dari Senegal, dengan populasi lebih dari satu juta orang. Meskipun kemiskinan, kota ini adalah rumah ke Istana Presiden. Senegal adalah yang pertama dari beberapa negara Afrika Barat menunjukkan tingkat kemiskinan dan ketidakstabilan di bagian dunia.

Memancing, kapas dan pertanian merupakan sektor utama di Senegal dan kota Dakar manfaat dari industri-industri nasional. PBB telah mengidentifikasi kemajuan kota sebagai signifikan dalam hal pembangunan infrastruktur dan kesejahteraan secara keseluruhan, telekomunikasi adalah area kunci di mana kemajuan telah dibuat. Namun, pasokan air bersih merupakan masalah, karena ketidakstabilan politik di Afrika Barat secara keseluruhan, yaitu Senegal itu sendiri dapat dilihat sebagai demokrasi yang stabil dan berfungsi tetapi ketidakstabilan di negara tetangga Gambia dan Mali masih mempengaruhi bangsa ini. Dengan PDB nasional hanya $ 14,05 juta jelas bahwa ibukota Dakar memiliki jalan panjang untuk dapat sepenuhnya membangun dirinya sebagai pemain utama dalam skala Afrika atau global.

8. Harare, Zimbabwe
kota miskin8Harare telah mengalami kesulitan dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai ibukota Zimbabwe, kota mendapatkan kritik dikaitkan dengan negara dan pemimpinnya, Robert Mugabe. Karena itu, pada tahun 2012 Harare terpilih sebagai kota terburuk ke-4 di dunia oleh majalah The Economist. Akhir-akhir ini, tingkat kumuh telah meningkat di kota ini dengan sekitar 17% dari populasi Harare sekarang hidup dalam kondisi penuh sesak menurut PBB. Selain itu, kekurangan air adalah masalah konstan, dengan wabah tipus masalah yang sedang berlangsung yang dialami oleh kota ini.

7. Dar es Salaam, Tanzania
kota miskin717% dari wilayah kumuh di Harare akan tampak kecil bila dibandingkan dengan kondisi kehidupan di ibukota Tanzania Dar es Salaam, ibukota pesisir diperkirakan memiliki 70% dari pemukiman informal atau kumuh, menurut PBB. Hal ini sebagian disebabkan oleh peningkatan besar dalam populasi kota dalam 20 tahun terakhir, populasi sekarang lebih dari 4 juta, sedangkan di awal 1990-an kurang dari 2 juta.

Kondisi hidup yang penuh sesak tersebut secara alami berkembang biak penyakit dan bersama ini, sebagian besar penduduk tidak memiliki akses terhadap air dan sanitasi yang layak. Hanya seperempat dari penduduk kota memiliki akses ke air yang dikelola oleh dewan kota. Diskriminasi gender dan HIV/AIDS juga disorot sebagai bidang utama yang menjadi perhatian di kota ini. Dar es Salaam mengalami pertumbuhan yang signifikan, penyebab pertumbuhan kumuh ini.

6. Lusaka, Zambia
kota miskin6Kota lain masuk pada daftar The Economist menjadi peringkat buruk yaitu ibukota Zambia, Lusaka peringkat sebagai kota terburuk ketiga di dunia, di depan hanya dari Teheran di Iran dan Nairobi di Kenya. The Economist memperhitungkan tingkat miskin aset alam kota, infrastruktur yang buruk dan perumahan bagi penduduk serta polusi dan standar hidup yang rendah bagi kebanyakan warga.

Harapan hidup di Zambia nasional hanya 56 tahun, menunjukkan kondisi kehidupan yang keras di wilayah tersebut. Ada tingkat tinggi HIV/AIDS di wilayah ini, sekitar 1,1 juta orang saat ini didiagnosis dengan penyakit ini di Zambia, dengan lebih dari 670.000 anak yatim piatu sebagai akibatnya. Pemerintah sosialis meskipun stabil, telah dikritik karena gerah atas suara-suara oposisi dan meskipun Zambia adalah produsen terbesar tembaga Afrika, masih tetap merupakan negara miskin.

5. Niamey, Niger
kota miskin5Seperti banyak kota-kota Afrika, Niamey mempunyai pertumbuhan besar dalam tingkat penduduk perkotaan mereka, tumbuh lebih cepat dari tingkat gabungan dari beberapa kota di Eropa. Terletak di Sungai Niger besar, kota Niamey adalah ibu kota dari salah satu daerah terbesar di Afrika Barat, tetapi sering dibayangi oleh tetangganya yang lebih makmur yaitu Nigeria.

Niamey, seperti banyak kota-kota di Afrika, telah menunjukkan peningkatan dalam beberapa tahun terakhir tetapi hasil ini adalah membagi peningkatan kekayaan di bagian perkotaan dan pedesaan di negara itu. Dan sementara mungkin ada kemajuan di kota Niamey, masih ada jalan panjang untuk pergi dari kemiskinan. PBB telah menyoroti Niamey, karena memiliki tingkat kemakmuran yang sangat lemah yang dikaitkan dengan konflik di wilayah tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Penyelundupan narkoba, penculikan dan terorisme, serta pembatasan yang serius terhadap hak-hak perempuan, adalah masalah serius bagi wilayah tersebut. Selain itu, tetangga Mali juga dikenakan perselisihan internal yang menempatkan Niger berada pada posisi sulit. Perbedaan agama dan etnis berada di jantung dari ketegangan di Niger dan sebagai ibu kota, Niamey menanggung beban tersebut. Bulan ini PBB memperkirakan bahwa $ 390 juta akan diperlukan untuk memerangi kekurangan pangan di wilayah tersebut.

4. Bamako, Mali
kota miskin4Mali adalah negara yang dalam beberapa tahun terakhir, telah turun ke perang dan perselisihan internal dengan tentara Perancis memasuki wilayah tersebut dalam upaya untuk meredakan situasi. Sebagai ibukota salah satu negara termiskin di dunia, telah terjadi peningkatan besar dalam populasi Bamako yang belum berhubungan dengan pertumbuhan ekonomi. Di samping Niamey, Bamako juga tercatat oleh PBB sebagai kota yang mengkhawatirkan karena rendahnya tingkat kesejahteraan, yang berarti bahwa untuk penduduk kota, perbaikan tampaknya jauh.

Bamako, secara keseluruhan telah memiliki sejarah yang sulit akhir-akhir ini, setelah kemerdekaan dari Perancis pada tahun 1960, negara mengalami kekeringan dan kediktatoran militer. Kemunduran utama bagi bangsa datang dengan kudeta militer untuk menggulingkan presiden pada tahun 2012. Sebelum ini, Mali dipandang memiliki salah satu pemerintah paling stabil di benua Afrika, tetapi pada tahun 2013, Perancis sebagai mantan penguasa sebagian besar Afrika Barat campur tangan dalam konflik atas permintaan pemerintah Mali itu. Aksi militer pendek dan cepat dengan pemilu yang diadakan Desember lalu untuk mengatur bangsa ini.

3. Antananarivo, Madagaskar
kota miskin3Madagaskar adalah negara tradisional dikenal untuk lokasi lepas pantai dari benua Afrika. Lokasi saja Madagaskar sudah cukup untuk menghambat bangsa, karena itu terputus dari jalur perdagangan dari seluruh benua Afrika.

Kecelakaan keuangan pada tahun 2008 mengalami penurunan berat pada pertumbuhan bagi bangsa dan meskipun situasi telah membaik. PDB nasional kurang dari Mali, kurang dari $ 10 miliar, namun Madagaskar memiliki populasi jauh lebih tinggi 3,3 juta orang tinggal di Antananarivo, ibukota negara, dan sementara transportasi dalam kota yang miskin, infrastruktur di luar ibukota bahkan lebih buruk. Banyak jalan di kota ini bahkan tidak beraspal, menurut berkas fakta CIA di wilayah tersebut. Di ibu kota, banyak jalan lumpur ini berada di daerah kumuh yang penuh sesak di kota ini. Sebagian besar Antananarivo dan memang kemiskinan Madagaskar disalahkan pada kebijakan ekonomi negara dengan ketegangan politik di negara ini menghambat setiap kemajuan yang signifikan.

2. Conakry, Guinea
kota miskin2Guinea bangsa yang sangat miskin, dengan PDB terendah, hanya $ 5,6 juta. Ibukota negara, Conakry terletak di garis pantai negara Afrika Barat, kedengarannya indah, kenyataannya adalah jauh dari itu. Seperti kebanyakan kota di sub-Sahara Afrika, angkutan umum lambat, dengan PBB menyoroti ini sebagai faktor kunci yang membatasi kemajuan kota. Di Conakry, PBB memperkirakan bahwa 60-70% dari semua perjalanan berlangsung pada kaki. Ketegangan etnis mencekik wilayah tersebut. Guinea, seperti negara-negara tetangga Sierra Leone, Liberia dan Guinea Bissau, melihat konflik yang mengerikan pada 1990-an. Negara ini di tengah-tengah transisi lambat untuk demokrasi, tetapi kota Conakry dihantui oleh masa lalu yang dilanda perang.

1. Monrovia, Liberia
kota miskin1Monrovia adalah ibukota Liberia. Perang saudara menghancurkan Liberia pada 1990-an dengan tentara anak-anak, ranjau darat, dan konflik dengan tetangga Sierra Leone sampai saat ini. Liberia adalah tuan rumah beberapa mineral berharga, termasuk emas dan berlian meskipun nilai mereka telah melakukan sedikit untuk kemajuan keuangan negara. Rantai pasokan dari logam mulia dan batu ini sangat sulit untuk dilacak, yang berarti bahwa mudah untuk mengeksploitasi hak-hak pekerja berlian Liberia tanpa konsumen kaya pernah tahu.

Kebutuhan dasar yang kurang, listrik tidak meluas dan di mana listrik tidak dapat diandalkan. Banyak penduduk di pusat kota Monrovia tidak memiliki listrik di rumah mereka. Sekarang konflik yang telah berakhir di Liberia, banyak warga mulai menuntut infrastruktur yang akan diharapkan dari ibukota tapi itu lambat datang. Jalan tetap rusak dan air bersih tidak dapat diandalkan. Sebagian besar warga mengandalkan tangki air mengemudi di seluruh ibukota untuk memasok air. Jalan-jalan sempit Monrovia tidak lagi cocok untuk peningkatan jumlah mobil di jalan dan bagi mereka tanpa mobil, transportasi umum hampir tidak ada. Kesehatan juga terasa kurang, kumuh besar membuat kota dan baru-baru ini banjir telah meningkatkan penyebaran penyakit dan tanah longsor yang disebabkan di daerah kumuh.

Iklan

One response

  1. Auriga Danurrohman | Balas

    Mayoritas negara miskin ada di Benua Afrika, kenapa tidak di negara Benua lain?? kan masih banyak negara miskin selain di Benua Afrika.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: