10 Matematikawan Terbesar


Bagi orang yang tidak suka matematika, hitung menghitung adalah sesuatu yang membosankan. Mereka mengatakan matematika membuat pusing kepala. Jangankan disuruh mengerjakan soal, mendengar kata MATEMATIKA atau melihat rumus-rumus dan angka-angka saja sudah membuat kepala menjadi pening.

Matematika sebenarnya adalah ilmu yang melayani segala ilmu. Dengan adanya matematika, semula yang dianggap masalah tidak bisa dipecahkan, maka matematika bisa menjawabnya dengan mudah. Tidak hanya masalah yang berkaitan dengan hitung-menghitung saja yang dilayani oleh matematika. Ilmu sosial pun juga dilayani oleh matematika. Sebut saja statistik tentang tindak kriminal, masalah pelayanan sosial juga membutuhkan matematika. Tak luput juga dunia kedokteran, pendidikan, dll juga membutuhkan matematika. Oleh karena itu disetiap jenjang pendidikan selalu ada pelajaran matematika. Di jurusan apapun di universitas, mata kuliah yang berkaitan dengan matematika selalu diajarkan.

Para ilmuwan matematika (matematikawan) telah mengembangkan berbagai cabang ilmu matematika. Matematika tidak hanya sekedar ilmu hitunh-hitungan saja. Logika, matematika kimia, dll telah dikembangkan oleh mereka. Bahkan teknologi digital yang saat ini berkembang pesat juga menggunakan matematika. Sistem bilangan biner (binary) telah dikembangkan dalam teknologi digital.

Siapa sajakah ilmuwan matematika dalam sejarah yang telah membuat kehidupan menjadi baik karena penemuannya? Berikut ini 10 matematikawan seperti yang dilansir Listverse yang saya kutip pada 15/09/2013.

10. Pythagoras
matematikawan10Yunani memiliki ahli matematika bernama Pythagoras yang dianggap oleh banyak orang menjadi salah satu yang matematikawan besar pertama. Ia hidup sekitar 570-495 SM, di zaman modern Yunani, ia dikenal telah mendirikan kultus Pythagoras, yang dicatat oleh Aristoteles menjadi salah satu kelompok pertama untuk secara aktif belajar dan memajukan matematika. Ia juga yang menemukan Teorema Pythagoras dalam trigonometri. Teorema Pythagoras memainkan peranan besar dalam pengukuran modern dan peralatan teknologi, serta menjadi dasar dari sebagian besar teorema di matematika. Tapi, tidak seperti teori yang paling kuno, memainkan bantalan pada pengembangan geometri, serta membuka pintu untuk mempelajari matematika sebagai upaya yang bermanfaat. Dengan demikian, Pythagoras bisa disebut “Bapak” pendiri matematika modern.

9. Andrew Wiles
matematikawan9Andrew Wiles yang paling terkenal untuk bukti tentang Teorema Terakhir Fermat: Bahwa tidak ada bilangan bulat positif, a, b dan c dapat memenuhi persamaan a^n+b^n=c^n, n>2 (jika n=2 maka disebut Rumus Pythagoras). Meskipun kontribusi untuk matematika tidak, Pytaghoras, namun ia menemukan matematika baru untuk bukti tentang teorema. Selain itu, dedikasinya sering dikagumi oleh sebagian besar, karena ia secara harfiah menutup diri selama 7 tahun untuk merumuskan solusi. Ketika ditemukan bahwa solusi yang terdapat kesalahan, ia kembali ke kesendirian selama setahun lebih lanjut sebelum solusi itu ditemukan.

8. Isaac Newton dan Wilhelm Leibniz
matematikawan8Mereka berdua sering diberi kehormatan menjadi ‘penemu’ dari kalkulus modern, dan dengan demikian keduanya memiliki memberikan kontribusi monolitik ke lapangan. Untuk memulai, Leibniz sering diberikan kredit untuk memperkenalkan notasi standar modern, terutama tanda integral. Dia membuat kontribusi besar untuk bidang Topologi. Sedangkan untuk Isaac Newton karena Grand Ilmiah Epik Principia, menjadi orang utama dipuji oleh sebagian besar menjadi penemu sebenarnya kalkulus. Meskipun demikian, apa yang dapat dikatakan adalah bahwa mereka berdua cukup berkontribusi besar dalam cara mereka sendiri.

7. Leonardo Pisano Blgollo
matematikawan7Blgollo juga dikenal sebagai Leonardo Fibonacci, salah satu matematikawan terbesar dari abad pertengahan. Hidup pada 1170-1250, ia adalah yang terbaik dikenal untuk memperkenalkan Baris Fibonacci ke dunia Barat. Ia dikenal matematikawan dalam sistem biologi India sejak sekitar 200 SM.Selain itu, dari Fibonacci ini juga memberikan kontribusi besar terhadap pengenalan sistem penomoran Arab.

Ia menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di Afrika Utara, ia belajar sistem penomoran Arab, dan setelah menyadari itu jauh lebih sederhana dan lebih efisien maka angka Romawi besar, memutuskan untuk melakukan perjalanan dunia Arab belajar dari matematikawan terkemuka lainnya. Setelah kembali ke Italia pada 1202, ia menerbitkan bukunya Liber Abaci, dimana angka Arab diperkenalkan, dan diaplikasikan pada situasi dunia banyak untuk lebih menganjurkan penggunaannya. Sebagai hasil karyanya sistem ini secara bertahap diadopsi dan hari ini ia dianggap sebagai pemain utama dalam pengembangan matematika modern.

6. Alan Turing
matematikawan6Ilmuwan komputer dan kriptanalis Alan Turing menjadi salah satu pemikir terbesar abad ke-20. Setelah bekerja dalam Kode Pemerintah dan Cypher Sekolah di Inggris selama perang dunia kedua, ia membuat penemuan penting dan menciptakan metode ground breaking melanggar kode yang akhirnya akan membantu dalam cracking Enkripsi Enigma Jerman. Tidak diragukan lagi mempengaruhi hasil dari perang, atau setidaknya skala waktu.

Setelah akhir perang ia menginvestasikan waktu di komputasi. Setelah datang dengan ide mesin komputasi gaya sebelum perang, ia dianggap salah satu ilmuwan komputer pertama. Selanjutnya, ia menulis berbagai makalah cemerlang tentang masalah komputasi yang masih relevan saat ini, terutama pada Kecerdasan Buatan, di mana ia mengembangkan tes Turing yang masih digunakan untuk mengevaluasi komputer ‘intelijen’. Hebatnya, ia mulai pada tahun 1948 bekerja sama dengan Ditjen Champernowne, seorang kenalan sarjana pada program catur komputer. Dia akan memainkan ‘bagian mesin’ dalam pengujian program tersebut.

5. René Descartes
matematikawan5Filsuf Perancis, fisika dan matematikawan Rene Descartes terkenal karena filsafatnya ‘Cogito Ergo Sum‘. Ia hidup pada 1596-1650. Di samping Newton dan Leibniz, Descartes membantu memberikan dasar-dasar kalkulus modern, yang dengan sendirinya memiliki pengaruh besar pada matematika modern. Ia menemukan Cartesian Geometri, dikenal sebagai grafik standar (garis vertikal dan horizontal, sumbu x dan y, dll) dan penggunaannya pada aljabar. Sebelum ini kebanyakan geometri digunakan kertas biasa (atau materi atau permukaan lain) untuk membentuk sebelumnya seni mereka. Sebelumnya, jarak tersebut harus diukur secara harfiah, atau skala. Dengan diperkenalkannya Cartesian Geometri ini berubah secara dramatis, poin sekarang bisa dinyatakan sebagai titik pada grafik, dan dengan demikian, grafik dapat ditarik dalam skala apa pun, juga titik-titik tidak perlu harus nomor. Kontribusi terakhir ke lapangan adalah pengenalan tentang superscripts dalam aljabar untuk mengekspresikan kekuatan. Ia memberikan kontribusi terhadap pengembangan notasi matematika modern.

4. Euclid
matematikawan4Hidup sekitar 300 SM, dia dianggap sebagai Bapak Geometri dan magnum opus: Elements, adalah salah satu yang terbesar dalam sejarah matematika bekerja, yang digunakan dalam pendidikan sampai abad ke-20. Sayangnya, sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan, dan apa yang ada ditulis jauh setelah kematiannya. Meskipun demikian, Euclid dikreditkan dengan instruksi dari ketat, bukti logis untuk teorema dan dugaan. Kerangka tersebut masih digunakan sampai hari ini, dan dengan demikian, bisa dibilang, dia memiliki pengaruh terbesar dari semua matematikawan. Di samping Elements tersebut, lima karya yang masih hidup lainnya, diduga telah ditulis olehnya, semua umumnya pada topik Geometri atau teori Nomor. Ada juga lima karyanya, namun sayangnya telah hilang sepanjang sejarah.

3. G. F. Bernhard Riemann
matematikawan3Bernhard Riemann lahir dari keluarga miskin pada tahun 1826, dan menjadi salah satu matematikawan dunia terkemuka di abad ke-19. Daftar kontribusi untuk geometri yang besar, dan dia memiliki berbagai teorema bantalan. Untuk nama hanya beberapa: Geometri Riemann, Permukaan Riemann dan Integral Riemann. Namun, ia paling terkenal untuk Hipotesis Riemann, sebuah masalah yang sangat kompleks pada masalah distribusi bilangan prima. Diabaikan selama 50 tahun pertama setelah kemunculannya, akibat beberapa matematikawan lain benar-benar memahami karyanya pada waktu itu, telah dengan cepat meningkat menjadi salah satu pertanyaan terbuka terbesar dalam ilmu pengetahuan modern, membingungkan bahkan matematikawan terbesar.

Meskipun kemajuan telah dibuat, yang telah sangat lambat. Namun, hadiah sebesar $ 1 juta telah ditawarkan dari Clay Matematika Institut sebagai bukti karyanya, dan orang akan hampir pasti mendapatkan medali Fields jika di bawah 40 (Hadiah Nobel matematika). Dampak dari bukti tersebut dihipotesiskan menjadi besar: sistem enkripsi Mayor dianggap pecah dengan bukti tersebut, dan semua yang bergantung pada mereka akan runtuh. Selain ini, bukti hipotesis diharapkan dapat menggunakan ‘matematika baru’. Tampaknya, bahkan dalam kematian, kerja Riemann masih bisa membuka jalan bagi kontribusi baru ke lapangan, seperti yang dia lakukan dalam hidup.

2. Carl Friedrich Gauss
matematikawan2Anak ajaib Gauss, ‘Pangeran Matematika’, membuat temuan besar pertamanya sementara ia masih remaja, dan menulis Disquisitiones Arithmeticae luar biasa, pada saat ia berusia 21tahun. Gauss memiliki kemampuan mental yang luar biasa, bisa menambahkan angka 1 sampai 100 dalam hitungan detik pada saat masih SD. Gurunya mengenali bakat Gauss, kemudian mengirimnya ke Collegium Carolinum sebelum ia berangkat ke Gottingen (pada saat itu adalah universitas matematika paling bergengsi di dunia). Setelah lulus pada tahun 1798 (pada usia 22), ia mulai membuat beberapa kontribusi penting dalam bidang utama matematika, terutama teori bilangan. Dia melanjutkan untuk membuktikan teorema dasar aljabar, dan memperkenalkan konstanta gravitasi Gauss dalam fisika, serta banyak lagi. Semua ini ia temukan sebelum ia berusia 24tahun. Ia melanjutkan pekerjaannya sampai kematiannya pada usia 77 tahun, dan telah membuat kemajuan besar dalam bidang matematika.

1. Leonhard Euler
matematikawan1Jika Gauss adalah Pangeran, Euler adalah Raja. Hidup pada 1707-1783, dia dianggap sebagai matematikawan terbesar yang pernah ada di planet ini. Dikatakan bahwa semua rumus matematika diberi nama setelah orang berikutnya setelah Euler untuk menemukan rumus-rumus tersebut. Pada waktu itu ia setara dengan sijenius Einstein. Ia yang mengenalkan notasi matematika termasuk konsep fungsi yang ditulis dengan f (x), singkatan fungsi trigonometri, ‘e’ untuk dasar logaritma natural (Konstanta Euler), huruf Yunani Sigma untuk penjumlahan dan huruf ‘/ i’ untuk unit imajiner, serta pi simbol untuk rasio lingkar lingkaran dengan diameternya. Semua yang memainkan bantalan besar pada matematika modern.

Selain ini, ia juga memecahkan Tujuh Jembatan masalah Koenigsberg dalam teori graf, menemukan Karakteristik Euler untuk menghubungkan jumlah simpul, tepi dan wajah obyek, dan membuktikan banyak teori terkenal. Selanjutnya, ia terus mengembangkan kalkulus, topologi, teori bilangan, analisis dan teori graph serta masih banyak lagi. Ia juga membuka jalan bagi matematika modern.

———————————————————-
Baca juga:
10 Orang Jenius di Dunia
———————————————————-
Jika Anda ingin mendapatkan informasi dari blog ini melalui facebook Anda, silahkan klik tautan halaman (page) facebook berikut ini cauchymurtopo.wordpress.com kemudian klik suka (like) atau ikuti (follow) melalui twitter @CauchyMurtopo

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: