10 Orang Kaya yang Dermawan di Asia Pasifik


Memiliki jiwa dermawan tidaklah mudah, kita harus benar-benar merelakan sebagian dari harta kita untuk kepentingan orang lain yang membutuhkan. Sifak itu bisa dimiliki oleh orang yang merasa bahwa harta yang dimilikinya bukan semata-mata karena hasil usahanya sendiri, namun bisa jadi karena bantuan dan doa dari orang lain.

Orang yang dermawan tidak sungkan-sungkan memberikan sebagian hartanya untuk amal bagi mereka yang membutuhkan. Mereka itu adalah orang yang patut untuk diberi bantuan. Bukankah mereka itu juga tidak mau jika mengalami kondisi yang serba kekurangan. Mereka yang membutuhkan uluran tangan antara lain pelajar yang membutuhkan dana untuk pendidikan karena tidak mampu, mereka yang mempunyai keterbatasan fisik, dan masih banyak lagi yang lain. Intinya sumbangan mereka perlukan supaya hidup mereka menjadi lebih baik di masa yang akan datang.

Orang-orang yang dermawan belum tentu orang yang kaya, namun diantara orang-orang kaya di kawasan Asia Pasifik, terdapat beberapa orang yang dermawan. Forbes (29/05/2013) merilis 48 orang yang dinyatakn sebagai orang yang dermawan di kawasan ini. Orang yang dinyatakan dermawan adalah orang yang telah menyumbangkan sebagian hartanya untuk kepentingan sosial. Mereka adalah hartawan yang pengusaha yang sukses. Namun mereka menyumbangkan harta bukan dari perusahaan, tetapi dari diri sendiri. Bisa juga menyumbangkan harta dari perusahaan, akan tetapi perusahaan tersebut milik mereka sendiri atau mayoritas saham perusahaan dimilikinya. Menyumbangkan uang dari perusahaan yang bukan miliknya sendiri bukanlah dikategorikan ammal.

Berikut ini 10 orang yang dermawan dari 48 oramg dalam daftar Forbes.

1. Graham Tuckwell (Australia)

Foto: fpmagazine.com.au

Foto: fpmagazine.com.au

Usia 56 tahun, pendiri ETF SECURITIES

Menyumbangkan $ 50 juta untuk Australian National University di Canberra pada bulan Februari, sumbangan terbesar yang pernah diterima oleh Australia ke universitas. Ia mempunyai program beasiswa sarjana untuk mempromosikan keunggulan akademik dan kewarganegaraan yang baik. Lulus hukum dan ekonomi dari universitas pada tahun 1981, kemudian mulai bursa saham di London.

2. Zhang Xin (Cina)

Foto: charlierose.com

Foto: charlierose.com

Usia 47 tahun, salah satu pendiri dan CEO, SOHO CHINA

Memulai SOHO China Foundation dengan suaminya. Ia merupakan arsitek pengembang Pan Shiyi pada tahun 2005. Bantuan difokuskan pada masyarakat miskin di Cina Barat. Uangnya disumbangkan untuk membangun toilet bersih, pendidikan universitas untuk perempuan dan kelas tanggung jawab sosial untuk anak-anak. Yayasan ini membantu 61.000 siswa belajar tanggung jawab sosial sejak tahun 2008.

3. Edwin Leong (Hong Kong)

Foto: forbes.com)

Foto: forbes.com)

Usia 62 tahun, pendiri dan ketua PROPERTY DEVELOPER TAI HUNG FAI ENTERPRISE.

Sumbangan $ 2,6 juta untuk mendanai fasilitas mobile dengan Polytechnic University yang memberikan pemeriksaan kesehatan gratis dan pemantauan untuk membutuhkan orang tua. Bantuan yang lain sebesar $ 775.000 diberikan kepada Rumah Sakit Tung Wah untuk program kepedulian masyarakat usia lanjut dengan demensia. Dijuluki ” King of Shops,” (raja toko) ia telah mendukung profesor dan beasiswa di 4 perguruan tinggi melalui Tai Hung Fai Charitable Foundation sambil mendukung program untuk anak-anak kurang mampu di Hong Kong dan Cina.

4. Muhammad Jusuf Kalla (Indonesia)

Format: tokohtokoh.com

Foto: tokohtokoh.com

Usia 71 tahun, mantan wakil Presiden Indonesia, sekarang ketua PMI.

Usaha JK begitu panggilan akrabnya untuk meningkatkan bank darah nasional dan meningkatkan pasokan untuk pasien rumah sakit dan korban bencana. Yayasan Kalla 29 tahun lamanya menghabiskan $ 1,3 juta tahun lalu. Yayasan ini dimulai pada sebuah sekolah SMP dan SMA untuk anak-anak dari keluarga miskin di Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, dan itu adalah penanaman 10.000 pohon di sepanjang hamparan 25 kilometer dari jalan pantai di Sulawesi Selatan. Yayasan ini didanai melalui swasta Kalla Grup, yang memiliki usaha properti mobil. Dia memberi dana 20% untuk pembangkit listrik tenaga air di Sulawesi Tengah.

5. Rohinton (Ronnie) Screwvala (India)

Foto: bollywoodlife.com

Foto: bollywoodlife.com

Usia 56 tahun, salah seorang pendiri UTV GROUP dan WALT DISNEY’S INDIA MANAGING DIRECTOR.
Hiburan mogul dengan serangkaian hits Bollywood berencana untuk menghabiskan $ 180 juta selama 5 tahun untuk mengangkat 1 juta penduduk desa di negara bagian barat Maharashtra. Dana tersebut setengahnya dari dia, setengah dari dermawan India dan luar negeri. Tujuannya adalah untuk meningkatkan akses pendidikan, perawatan kesehatan dan air bersih. Bertujuan untuk membuat desa mandiri, ia melihat peningkatan hasil pertanian dan menghubungkan desa-desa dengan bisnis dan organisasi nirlaba. Yayasannya dimulai lebih dari 20 tahun yang lalu dan dinamai kembali sebagai Swades, tahun lalu sudah bekerja sama dengan 1.800 desa di negara bagian.

6. Tetsuko Kuroyanagi (Jepang)

Foto: china.org.cn

Foto: china.org.cn

Usia 79 tahun, pembawa acara DAYTIME TALK SHOW TETSUKO’S ROOM

Yayasan Totto dimulai pada tahun 1981 dengan sumbangannya hak cipta dari bukunya yang laris dengan judul Totto-Chan: The Little Girl at the Window yang terjual 7,5 juta kopi di Jepang dan telah diterjemahkan ke dalam 35 bahasa. Yayasan melatih aktor tuli, memenuhi visinya membawa teater untuk orang tuli. Dia juga menjabat sebagai duta UNICEF sejak tahun 1984, mengunjungi daerah-daerah yang dilanda perang dan miskin di dunia. Memegang rekor dunia Guinness untuk talk show TV terpanjang dengan seorang pembawa acara sejak tahun 1976.

7. Deborah Henry (Malaysia)

Foto: donaldnguyen.blogspot.com

Foto: donaldnguyen.blogspot.com

Usia 27 tahun, MISS MALAYSIA WORLD 2007 dan MISS UNIVERSE MALAYSIA 2011

Sebagai ratu kecantikan, ia mulai membantu banyak pengungsi dari Somalia yang dilanda perang yang telah menemukan cara mereka ke Malaysia. Pada tahun 2008 ia dan temannya mendirikan Fugee School untuk anak-anak pengungsi. Dia membantu mendanai 100 mahasiswa dari perguruan tinggi yang mengajarkan keterampilan dasar dan kepercayaan diri dan meningkatkan sumbangan dari orang lain.

8. John L. Gokongwei Jr (Filipina)

Foto: jenalyngomora.wordpress.com

Foto: jenalyngomora.wordpress.com

Usia 85 tahun, pendiri dan ketua Emeritus, JG SUMMIT HOLDINGS

Salah satu yayasan yang diakui negara adalah Gokongwei Brothers Foundation diluncurkan pada tahun 1992 dengan 3 bersaudara. Memberikan setengah saham JG Summit pada tahun 2006. Sekarang sumbangan bernilai lebih dari $ 1 miliar setelah 4 tahun berjalan. Yayasan adalah pemegang saham konglomerat terbesar dengan saham 29,4% senilai $ 2,3 miliar. Pencairan didanai dari dividen perusahaan dan fokus pada pendidikan, seperti hadiah $ 6 juta dibuat selama 2 tahun terakhir ke College De La Salle University of Engineering, sekarang berganti nama menjadi Gokongwei College of Engineering. Uang dialihkan ke beasiswa, pengembangan fakultas, fasilitas dan penelitian.

9. Michael Ma (Singapura)

Foto: sg.lifestyleasia.com

Foto: sg.lifestyleasia.com

Usia 44 tahun, pendiri dan pemilik THE INDOCHINE GROUP

Mengingat bagaimana keluarga pengungsi itu tidak punya uang setelah melarikan diri dari Laos selama Perang Dingin, ia menyumbangkan sekitar $ 250 ribu setahun untuk amal, termasuk Palang Merah dan kelompok-kelompok bantuan lainnya. Juga host tahunan IndoChine Green Festival di Singapura dan pihak yang menarik tokoh-tokoh seperti Pangeran Albert dari Monako dan aktris Michelle Yeoh, dan meningkatkan kesadaran dan dana untuk penyebab lingkungan dan sosial. Perusahaannya menawarkan koleksi restoran dan bar di Singapura dan Jerman ditambah sebuah resor di Thailand.

10. Cho Yong-Pil (Korea Selatan)

Foto: seoulbeats.com

Foto: seoulbeats.com

Usia 63 tahun, musisi POP

Mulai membantu anak-anak dengan penyakit jantung setelah istrinya meninggal karena serangan jantung pada tahun 2003. Telah menyumbangkan $ 5,5 juta dari hasil konser, dividen dari Produksi YPC dan warisan $ 2 juta dari istrinya. Uang sering dialihkan untuk menutupi biaya operasi. Mengatur Cho Yong-Pil Scholarship Foundation pada tahun 2009 untuk menyediakan biaya hidup dan beasiswa bagi siswa miskin. Pada bulan April merilis album ke-19, pertama dalam 10 tahun, dan menduduki puncak tangga lagu Psy.

—————————————

Baca juga:
10 Orang Kaya Muda Dunia
10 Pengusaha Terkaya Asia

Jika Anda ingin mendapatkan informasi dari blog ini melalui facebook Anda, silahkan klik tautan halaman (page) facebook berikut ini cauchymurtopo.wordpress.com kemudian klik suka (like) atau ikuti (follow) melalui twitter @CauchyMurtopo

Iklan

2 responses

  1. Saya atas nama ibu rohmiati pendiri yayasan anak yatim darul yakin meminta Tolong bantuan untuk anak yatim daerah samarinda no rek.8685016369
    Terimakasih
    Assalamualaikum

  2. Selamat dan sukses para dermawan saya beraktifitas di Pusat Studi pembangunan Nusa Tenggara Barat (PSP-NTB) sebuah Lembaga Suadaya Masyarakat yang berpartisipasi dalam mengurangi angka kemiskinan di provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) wilayah timur Indonesia, mohon info bagaimana cara mengajukan usulan bantuan kemanusiaan bagi para dermawan-terima kasih. Info para dermawan kiranya dapat dikirim melaui e-mail : psp-ntb@indo.net.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: