10 Mitos Tentang Diabetes yang Tidak Benar


Ilustrasi diabetes, dok detikpos.net

Ilustrasi diabetes, dok detikpos.net

Diabetes adalah suatu penyakit yang saat ini banyak ditakuti oleh banyak orang. Penyakit ini juga sering disebut dengan penyakit gula. Pola hidup yang tidak sehat seperti konsumsi makanan tinggi lemak dan makanan instan salah satu pemicunya. Jutaan orang menderita penyakit ini. Penyakit ini juga dapat menimbulkan komplikasi jika keadaan semakin memburuk dan pola makan yang tidak diatur.

Penderita diabetes tidak hanya orang-orang di daerah perkotaan saja, namun di pedesaan juga sudah banyak yang menderita. Sayangnya, kesadaran tentang penyakit ini sangat rendah yang dapat menyebabkan berbagai komplikasi. Mitos dan kesalahpahaman pengetahuan masyarakat hanya menambah masalah. Berikut ini 10 mitos tentang diabetes seperti yang dilansir DNA Health (18/04/2013).

Mitos 1: Diabetes disebabkan oleh makan terlalu banyak gula

Ada dua jenis diabetes tipe 1 dan tipe 2. Diabetes tipe 1 berkembang jika tubuh tidak mampu memproduksi insulin yang cukup. Hal ini terjadi ketika sel-sel yang memproduksi insulin di pankreas yang keliru dihancurkan oleh sistem kekebalan tubuh sendiri karena respon autoimun. Genetika mungkin memainkan peran dalam proses ini dan dapat dipicu oleh infeksi tertentu atau dengan sekresi abnormal beberapa hormon dalam darah yang bertindak sebagai antagonis terhadap insulin (hormon adrenocortical, adrenalin dan hormon tiroid). Hal ini juga dapat disebabkan karena kerusakan pankreas oleh alkohol, penyakit, dll atau karena pengangkatan pankreas dengan operasi. Hal ini juga dapat disebabkan dari hasil kegagalan progresif sel beta pankreas.

Pada diabetes tipe 2, insulin disekresikan oleh pankreas yang baik tidak cukup atau tubuh tidak mampu mengenali insulin dan menggunakannya dengan benar (resistensi insulin). Hal ini disebabkan terutama karena faktor genetik dan gaya hidup seperti diet. Makanan tinggi lemak, rendah protein dan berat pada pati dapat mempercepat terjadinya diabetes atau memicu ketidakseimbangan gula darah pada penderita diabetes.

Oleh karena itu, makan gula tidak menyebabkan diabetes. Namun disarankan untuk membatasi asupan gula. Anda harus ingat bahwa hampir semua yang Anda makan akan diubah menjadi glukosa. Dan makan berlebihan membuat Anda kelebihan berat badan yang merupakan salah satu kondisi yang terkait dengan penyakit.

Mitos 2: Orang yang kelebihan berat badan akan menderita diabetes tipe 2

Ada banyak penyebab yang berbeda dari diabetes dan kelebihan berat badan (obesitas) tidak berarti Anda akan menderita diabetes. Alasan obesitas dihubungkan dengan diabetes karena meningkatkan resistensi insulin (yang berarti jumlah yang lebih besar insulin yang diperlukan untuk mengatur kadar glukosa darah). Hal ini membuat pankreas bekerja terlalu keras untuk memproduksi insulin. Hal inilah yang menyebabkan diabetes. Namun, ada kasus di mana orang kurus memiliki diabetes yang tidak terkontrol dan orang gemuk tidak memiliki diabetes apapun.

Mitos 3: Orang yang menderita diabetes tidak akan bisa makan permen atau coklat

Tidak ada makanan yang benar-benar dilarang asalkan memperhatikan kontrol porsi dan perencanaan makan terlebih dahulu dilakukan. Sepotong coklat manis atau tidak akan menimbulkan masalah apapun tetapi itu perlu untuk tetap memeriksa berapa banyak yang Anda konsumsi.

Mitos 4: Buah mengandung karbohidrat, jadi ini harus dihindari

Setiap makanan yang mengandung karbohidrat akan meningkatkan kadar gula darah tetapi satu-satunya cara yang tepat untuk melihat seberapa tinggi kadar gula darah Anda akan naik adalah indeks glikemik (GI). Semakin rendah nilai GI, semakin rendah akan menjadi kenaikan tingkat gula darah dan semakin baik itu untuk kesehatan Anda. Kebanyakan buah memiliki nilai GI rendah. Mereka juga merupakan sumber yang sangat baik dari vitamin, mineral dan serat makanan, dan relatif rendah kalori. Juga berhati-hatilah dari jus buah, terutama yang dikemas karena mereka sangat tinggi kalori dan gula.

Mitos 5: Orang yang menderita diabetes harus makan makanan khusus

Tidak ada hal seperti diet diabetes. Diet sehat adalah salah satu di mana Anda mendapatkan 40-60% kalori dari karbohidrat, 20% dari protein dan 30% atau kurang dari lemak. Dan hal yang sama berlaku jika Anda menderita diabetes. Diet untuk penderita diabetes harus mencakup baik jumlah karbohidrat kompleks, sayuran dan buah-buahan. Ini harus rendah dalam makanan olahan, lemak, garam dan gula ditambahkan. Lebih baik untuk memiliki lima porsi kecil sehari dari pada tiga yang besar dan pastikan makanan tersebut layak untuk dimakan.

Mitos 6: Orang yang menderita diabetes tidak harus berolahraga

Sebaliknya, olahraga merupakan bagian penting dari perawatan diabetes. Olahraga teratur, terutama aerobik (berjalan, jogging, dll) membantu mengontrol berat badan Anda, memberi Anda lebih banyak energi dan baik untuk kesehatan Anda secara keseluruhan. Hal ini juga membantu untuk mengontrol ketinggian gula darah dengan meningkatkan sensitivitas tubuh terhadap insulin.

Mitos 7: Diabetes bukanlah penyakit yang sangat ‘serius

Diabetes adalah silent killer (pembunuh perlahan) yang dapat menyebabkan komplikasi yang mematikan jika dibiarkan tidak terdeteksi terlalu lama. Hal ini dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh Anda, ginjal, mata, jantung, kulit dan sperma. Bahkan dapat menyebabkan disfungsi ereksi. Diperkirakan 346 juta orang di seluruh dunia menderita diabetes.

Mitos 8: Diabetes tipe 2 adalah tidak seburuk diabetes tipe 1

Jika tidak dikontrol, kedua bentuk diabetes dapat menyebabkan komplikasi. Meskipun jenis manajemen medis untuk keduanya mungkin berbeda, namun keduanya sama-sama buruk.

Mitos 9: Jika penderita diabetes disarankan dokter untuk mulai menggunakan insulin berarti diabetesnya semakin parah

Terapi insulin diperlukan untuk semua orang yang memiliki diabetes tipe 1. Tipe 1 diobati dengan insulin, olahraga dan diet. Tipe 2 diperlakukan pertama dengan perubahan gaya hidup seperti penurunan berat badan, diet dan olahraga. Jika tindakan ini tidak mengontrol gula darah yang tinggi, obat-obat oral yang digunakan. Jika obat oral masih mencukupi, disarankan terapi insulin. Jadi, dokter akan menyarankan Anda untuk mulai menggunakan insulin saat kadar glukosa darah Anda tidak berada di bawah kontrol dengan langkah-langkah lain. Ini tidak berarti bahwa Anda mempunyai komplikasi diabetes.

Mitos 10: Penyakit ini akan menghancurkan penderita dan tidak bisa mencegah komplikasinya

Diabetes adalah suatu kondisi kronis yang dapat diobati tetapi tidak dapat disembuhkan. Anda masih bisa hidup panjang dan sehat. Mengontrol kondisi diabetes secara signifikan mengurangi risiko terkena tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, penyakit jantung, stroke, gagal ginjal dan kerusakan mata. Hidup dengan diabetes menjadi bebas stres sekali pendekatan sistematis untuk mengambil obat, pantangan, aktivitas fisik secara teratur dan pemantauan glukosa darah ditetapkan.

Jika Anda ingin mendapatkan informasi dari blog ini melalui facebook Anda, silahkan klik tautan halaman (page) facebook berikut ini cauchymurtopo.wordpress.com kemudian klik suka (like) atau ikuti (follow) melalui twitter @CauchyMurtopo
Terima kasih Anda sudah mengunjungi blog ini.

Iklan

One response

  1. jgn sampe deh kena penyakit yg satu ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: